ROAD TO WORK

Banyak orang yang kadang tidak percaya, kalau saya naik bajaj dari rumah ke kantor. Dan memang ada sopir langganan yang menunggu. Saya punya 3 sopir bajaj langganan, dan 1 ojek.

Jarak tempuh Kemayoran – Manggarai

Sebagian besar berpikir, jauh juga jarak tempuhnya. Padahal kalau dijalani, tidak sejauh itu. Jarak tempuh naik bajaj dari rumah sampai kantor hanya 20 menit koq! Buat yang tidak tahu jalur cepat atau yang gampang, tidak akan secepat itu. Apalagi saya berangkat pada saat jam sibuk, jam 8 pagi.

Jalur tempuh dari rumah keluar di Gunung Sahari, yang dikenal dengan nama Industri, atau dekat hotel Sheraton Media. Dari situ lurus saja hingga perempatan Angkatan Laut. Ambil arah ke kanan ke arah Passer Baroe atau Gedung Kesenian Jakarta. Ikuti jalan lewat Kantor Pos Pusat hingga Mesjid Istiqlal belok ke kiri. Hatihati pada saat memotong jalur Trans Jakarta. Karena sering terjadi kecelakaan hanya karena pengendara kurang memperhatikan kaca spion.

Saya juga tidak tahu mengapa para pengendara motor kadang suka sekali tidak memakai kaca spion. Padahal bendabenda yang dibuat seharusnya punya fungsi masingmasing. Kalau tidak buat apa juga dibuat, ya toh? Sama halnya dengan tubuh kita ini. Kalau memang tidak ada fungsi sama sekali, maka buang saja.

Tapi, apakah ada yang mau memotong jari kelingking atau membuang cuping telinga? Tentu tidak ada yang mau, karena walau tidak tahu apa fungsi dari bagian tubuh tersebut, tetap saja tidak dibuang. Ya kan?

Oleh sebab itu, cobalah sekalisekali, untuk mematuhi peraturan yang memang sudah dibuat. Jika memang harus ada kaca spion, pakailah. Gunakan untuk hal yang seharusnya. Berhatihati dengan kendaraan yang akan melaju dari belakang.

Setelah melewati jalur mesjid, maka akan terus terbawa menuju hotel Borobudur, tapi ambil arah yang belokan ke kanan. Sampai terlihat Gereja Immanuel di sebelah kiri jalan. Ambil arah itu, langsung lurus terus. Melewati Stasiun Gambir di sebelah kanan, juga gedung PLN di sebelah kiri. Hingga terlihat Patung Tani. Tapi, sebelum patung ada lampu merah. Melewati lampu merah ini, langsung ambil jalur sebelah kanan. Karena akan belok ke kanan. Lagilagi, harus waspada terhadap jalur Trans Jakarta yang ada disebelah kanan. Karena jarang terdapat petugas yang menjaga, seperti di beberapa tempat yang memang ada penjaganya. Satu atau dua polisi memang terlihat, tapi hanya akan berdiri melihat kendaraan lewat.

Lanjutkan perjalanan menuju Menteng. Jika sudah melihat Gedung Joang di sebelah kiri, pelankan laju kendaraan. Siapsiap ambil arah ke kanan, karena di depan kita akan belok ke kanan. Menuju Jl. Cut Meuthia dan belok kiri menuju arah taman Suropati.

Jalur di daerah Menteng ini enak untuk dilalui. Karena jarang sekali macet dan jalurnya satu arah. Jadi jalan menuju kantor itu selalu tidak pernah terhambat jika sudah masuk wilayah Menteng. Tinggal jalan lurus terus dari Jl. Teuku Umar. Tembus sudah di rel kereta, yang membagi wilayah Pusat dan Selatan.

Jika ingin menuju Kuningan, belok ke kanan atau lurus lewat jalan Halimun. Tapi, saya harus mengambil arah kiri, menuju Manggarai. Tidak jauh dari belok ke kiri akan ada putaran balik arah.

Nah, lagilagi peringatan. Di putaran balik arah ini, sudah memakan korban cukup banyak. Karena adanya pagar pembatas untuk busway, membuat Trans Jakarta yang kadang ngebut tidak bisa melihat kendaraan yang akan memutar balik. Sedangkan kendaraan yang memutar balik kadang suka tidak hatihati. Karangan bunga pernah di taruh di putaran ini, sehingga mengingatkan orangorang agar berhatihati.

Saya masih teringat dengan tulisan di beberapa lampu merah di Jogja. Bahwa ada tulisan yang menyarankan pengendara untuk mematikan mesin saat di lampu merah. Di beberapa tempat di Jakarta pun ada lampu merah yang memakai angka penghitung mundur di samping lampu tersebut. Jadi kan bisa ketauan kapan harus menyalakan kembali kendaraan. Selain mengurangi asap knalpot yang akan mengurangi ozone, dapat juga mengirit bensin, katanya loh!
biggrin

Dan perjalanan kita sudah hampir sampai, karena tidak jauh dari putaran balik akan terlihat gedung kaca abuabu dengan banyak mobil terparkir. Disitulah kantor saya!

Saya sudah sampai, terimakasih sudah menemani selama perjalanan yah!
Selamat bekerja semuanya!


Hope you all have a wonderful day at work!




PS: Tapi, jalur ini hanya berlaku bagi mereka yang berkendara dari Utara ke Selatan yah!
biggrin

Share:

21 comments

  1. mbak..kalo jurusan parangtritis-malioboro enaknya lewat mana ya mbak?he..he..
    di jakarta toh..dohh..gw ga kenal jkt..baru 4 kali ksana..:P

    BalasHapus
  2. heuheu..parangtritis-Malioboro, tanya orang Jogja, Mike :D

    Udah pernah kesana tapi gak pernah tau rute, tetep harus nanya2 euy!

    Iya niy, di Jakarta :)

    BalasHapus
  3. bener tuh mematikan kendaraan saat lampu merah ngirit bensin, ada yg dah membuktikannya

    BalasHapus
  4. haha, postingan yang lucu.. udah berapa lama nyari tau jalan tikus dari rumah ke kantor?

    btw, spion motor saya cuma satu, soalnya yang satu lagi ga bisa dipasang..

    BalasHapus
  5. gw cuma ngeh jalur metromini, jalur taksi, jalur bajaj atao jalur nebeng motor. tapi ga bisa nerangin satu persatu hehehe...

    BalasHapus
  6. hehe...thanks elys dah memberi contoh yang baik! :)

    @dororodo
    waks, tulisan saya menghibur yah ternyata :D

    betulkanlah kaca spion itu...

    emyou
    heheh..terkadang saya juga hanya tau jalurjalur yang kmu sebutkan itu koq, tapi namanya dah 5 tahun lewat jalan yang sama, yah jadi hafal.

    BalasHapus
  7. wah... saya pernah nyasar tuh dari Radio Dalam, pengennya ke Salemba, eh tiba-tiba malah nyampe di Panglima Polim T_T. Mana paginya udah kena tri in wan lagi.

    tampaknya harus belajar banyak nih dari mbak mungil, biar ga nyasar lagi.

    huehuehue

    BalasHapus
  8. hai munggil. aku bantu jawab punyanya mike ya. pokoknya setelah berdiri di jokteng (pojok benteng timur) lurus aja ke arah selatan. ke daerah bukit-bukit. nah, pokoknya patokan bukit-bukit itu dah sampai parangtritis. he2x..
    aku sering main ke jalan veteran, di blora institute, kalau munggil ada waktu sekali-kali singah di tempat itu. sekedar lihat-lihat lukisannya bang dipo andi atau minum kopi sambil menikmati newsmusium yang dirintis bang taufik rahzen dan teman-teman.

    BalasHapus
  9. @Fajar Indra
    wahhh..nyasarnya jauh amad, mas?
    Intinya seh perhatikan jalan ajah, atau gedung atau toko yang cukup menarik perhatian...

    jadi klo lewat lagi jadi bisa inget :)

    jangan nyasar lagi yah, mas!
    Tapi klo nyasar disini dan betah, juga gak apaapa koq :D

    terimakasih dah mampir, salam hangat!

    @ahmed
    waahh..terimakasih bantuannya, semoga si mike melihat jalurnya yah!

    Biar dia gak nyasar di Jogja :)

    nanti klo aku maen ke Jogja lagi mampir deh ke tempat itu, biar bisa nongkrong :)

    Semoga bisa ketemu yah! :)

    BalasHapus
  10. Matiin mesin saat brenti di lampu merah bikin bensin irit? Sapa bilang? Ketika kita melakukan start engine, maka terjadi penyedotan bensin/solar. Sama halnya ketika kita menghidup matikan tivi/seterika/kulkas/mesin cuci/blender/rice cooker, etc yang menyerap listrik lantaran terjadi sentakan dari titik nol ke titik tertentu untuk penyesuaian panas/energi yang diperlukan.

    Mematikan mesin saat lampu menyala merah (hitungannya cuma berkisar kurang dari 1 menit) justru membuat boros bahan bakar karena terjadi ketidakstabilan engine lantaran mesin hidup-mati-hidup-mati-hidup lagi.

    Tidak sampai berliter-liter penyedotan ini, namun andai di semua traffic light kita menghidupmatikan mesin, wah berabe juga.

    Mungkin yang bisa bikin irit BBM adalah menetralkan presneleng dari jarak jauh (taruhlah 50 meter) sebelum melakukan pengereman menjelang lampu merah. Posisi NOL transmisi berarti mesin tak melakukan kinerja, sehingga menjinakkan katup bensin/solar untuk tak menghisap bahan bakar.

    BalasHapus
  11. spion skrg udah banyak bergeser fungsinya :)) buat ngaca pengendara... bukannya buat liat belakang...

    BalasHapus
  12. @mas arief
    heuheu..makasih atas penjelasannya, untung di tulisan juga saya bilangnya KATANYA. Biz gak pernah nyetir apa pun siy, kecuali di setirin :D

    @carra
    bwahahah..ngaca sambil nyetir? ato yang di bonceng yang ngaca?

    hueuehue...

    BalasHapus
  13. uek, kantormu di manggarai? rumahku di daerah manggarai lho, jgn2 kantormu di sebelah rumahku, hihi.
    Kalo ruteku... manggarai-thamrin.

    Aku juga pencinta bajaj. Biarpun sering diledekin temen2 krn ngebajaj, tp teuteup... bajaj is the best! kekekek

    BalasHapus
  14. dulu sama sekali nggak kenal Pademangan. sekarang apal. hehehe...

    BalasHapus
  15. katanya rokok itu menjadi haram karena menggangu kesehatan karena asapnya yang tebal.

    kabarnya naek Bajaj juga Haram, karena asap knalpotnya tebal dan menganggu kesehatan.

    ah.. ada-ada saja. :-p

    BalasHapus
  16. waduh detail banget itu rutenya... sayangnya my road to work dari radio dalam - tomang...

    atau barangkali kamu tau rute tercepatnya, Mei? :)

    BalasHapus
  17. warmorning02/09/08 12.21

    jadi tertarik untuk ngikutin rute tikus itu, suatu saat kayaknya menarik untuk dicoba, kaw jadi guidenya yah ? :D

    BalasHapus
  18. @Blue
    Jadi kapan mampir lagi? :p

    @Jongki
    pa kabar, Bang? Sok sibuk deh!
    baru nongol lagi...

    @Enno
    Waduhh...sepertinya mesti nanya yang jalan dari jalur selatan deh..

    Ada yang bisa bantu Enno, teman2? :)

    @warmorning
    Silakan di coba, tapi itu bukan jalur tikur juga seh. Jalur biasa ajah, hanya lebih cepat ajah.

    salam kenal!

    BalasHapus
  19. bajajnya yg bbg apa bbc (bahan bakar campuran antara bensin + minyak tanah + sedikit solar hehe...). kalao yang bbg baguslah, gak nambah pengap udara. kalo yang bbc, waduh ... gak sayang dengan udara jakarta? mending naik sepeda saja, b2w. cuma ya kudu ati2 sih.

    BalasHapus
  20. @agus sur
    hahah...maunya seh bike to work, tapi ternyata sepeda yang nyaman itu bisa lebih mahal dari motor loh! :D

    BalasHapus